Tazkirah Jumaat 18 Jun 2021

Dalam ayat yang dibaca diatas , Allah berfirman kepada orang orang beriman, mahfumnya Mengapa dengan kamu? Bila diajak untuk berjuang di jalan Allah, kaki kamu terseret di bumi kerana beratnya diri kamu untuk menyahut seruan berjuang di jalan Allah.

Allah bagi gambaran seorang yang diheret kakinya di atas muka bumi membayangkan keengganan seseorang untuk pergi ke tempat yang dituju. Allah tanya soalan ini kepada orang beriman, bukan kepada orang kafir, sebab dalam ayat yang sama Allah tanya “adakah kamu lagi suka kehidupan dunia berbanding kehidupan akhirat?” Allah tak tanya soalan ni kepada orang yang tak beriman sebab mereka dah memang tak yakin kehidupan akhirat. Yakin kepada akhirat adalah sifat orang beriman. Yakin pada mahsyar. Yakin pada mizan, pada buku catitan, pada sirat, pada syafaat. Yakin yang semua amalan baik dan buruk akan dihisab.

Dengan keyakinan ini yang ada pada orang beriman, Allah tanya adakah kamu lebih suka kehidupan dunia berbanding kehidupan akhirat, yang menyebabkan kamu berat sangat nak sahut seruan berjuang di jalan Allah hingga kaki terheret di atas bumi? Padahal nikmat di dunia ini adalah sangat sangat sedikit berbanding dengan nikmat di akhirat kelak.

Dalam tempat lain Allah sebut tentang nikmat di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih kekal berbanding nikmat di dunia dalam surah asy Syura ayat 36:

Allah tidak larang orang beriman untuk memiliki kehidupan yang baik didunia, seperti dalam surah al A’araf ayat 10 :

Akan tetapi apabila orang beriman semakin lalai dan asyik dengan kehidupan dan nikmat dunia, maka mereka akan mula merasa berat untuk menyahut seruan untuk berjuang di jalan Allah.

Pembaca yang dirahmati Allah, sahutlah seruan untuk berjuang di jalan Allah, dan berhati hatilah dengan nikmat yang ada didunia ini, semoga Allah lindungi kita daripada menjadi golongan yang berat untuk menyahut seruan berjuang di jalan Allah.

Leave a Reply